Percepat Proyek Jalan Mookervart, Sachrudin Temui Langsung Pimpinan Perusahaan

SIDAK KALI MOOKEVAART - WAKIL7

FORWAT, Kota Tangerang – Upaya Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang untuk mempercepat pembangunan jalan sisi selatan Kali Mookervart, untuk mengurangi kepadatan kendaraan dari Tangerang menuju Jakarta Barat, terus dilakukan yaitu dengan mengecek dan menemui langsung pihak-pihak terkait yang lahannya terkena proyek.

Seperti yang dilakukan oleh Wakil Walikota Tangerang, Sachrudin, yang langsung mendatangi pelaksana proyek yaitu PT. Moderna Teknik Perkasa dan menemui langsung pimpinan PT. Multi Bintang Indonesia (MBI) serta PT. Era Prima yang terkena proyek jalan sepanjang sekitar 4,1 kilometer, dari flyover Tanah Tinggi (SDN Tanah Tinggi) hingga perbatasan DKI Jakarta (Perumahan Budi Indah).

Dalam lawatannya, Sachrudin, menyampaikan, pelaksanaan pembangunan jalan proyek ini membutuhkan pembebasan lahan, yang tentunya diharapkan ada kontribusi dari perusahaan-perusahaan yang terkena proyek yang salah satunya untuk meminimalisir kepadatan lalu-lintas serta memberikan kemudahan akses bagi perusahaan-perusahaan maupun masyarakat yang lalu lalang dari dan menuju Jakarta Barat dan sekitarnya.

Ia juga menginstruksikan kepada pelaksana proyek untuk segera mempercepat pengerjaan lahan-lahan yang memang sudah bisa digarap. Seperti lahan di luar PT. MBI serta PT. Era Prima yang juga sudah siap dilakukan penataan untuk proyek sepanjang Kali Mookervart ini.

“Segera tindaklanjuti dan lakukan pengerjaannya ya pak Sigit,” titah Sachrudin pada pimpinan proyek yang turut serta dalam pertemuan dengan kedua perusahaan tersebut.

Pada prinsipnya, tegas Sachrudin, setiap proyek yang dilaksanakan oleh pemerintah pusat maupun daerah ditujukan untuk memberikan pelayanan terbaik dan kemudahan akses bagi masyarakat. Oleh karena itu, untuk mewujudkannya dibutuhkan kerjasama dan kontribusi nyata dari setiap pihak yang terlibat didalamnya.

“Di setiap pelaksanaan proyek, tentu harus sama-sama diuntungkan, tidak boleh ada yang dirugikan. Makanya kami terus upayakan koordinasi untuk menghasilkan win-win solution. Apalagi ini untuk kepentingan umum, kita harus sama-sama berbesar hati,” ucapnya.

Ia juga ucapkan terima kasih atas kesediaan perusahaan-perusahaan yang telah sangat kooperatif dalam pelaksanaan proyek ini. Seperti halnya PT. MBI dan PT. Era Prima, yang ditemuinya hari ini. “Sisanya, nanti akan kami temui dan undang segera sehingga pelaksanaannya dapat selesai diakhir tahun,” tegasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang, Nana Trisyana, mengatakan, pembangunan jalan sisi selatan Mookervart ini, telah ditetapkan sebagai jalan kota dalam Peraturan Daerah (Perda) Nomor 6 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Tangerang Tahun 2012–2023.

“Anggaran pembangunan jalan ini berasal menggunakan dana hibah dari Pemprov DKI Jakarta,” ujar Nana.

Dijelasnya, pembangunan ini sesuai dengan hasil kesepakatan kerjasama dengan Badan Kerja Sama Pembangunan (BKSP) Jakarta, Bogor, Tangerang, Bekasi dan Cianjur (Jabotabekjur), terkait perluasan jaringan lalu lintas batas antara wilayah DKI Jakarta dengan daerah Kota Tangerang dan Bekasi.

“Pembangunan jalan sisi selatan Mookervart bertujuan untuk manambah kapasitas pergerakan lalu lintas di Daan Mogot sehingga akan turut mengurai kepadatan lalu-lintas di Jalan Daan Mogot, khususnya di pagi dan sore hari,” ujarnya seraya menambahkan, jalan ini juga, nantinya dapat digunakan untuk jalur Busway.

Pembangunan Jalan sisi selatan Mookervart yang sejajar dengan jalan Daan Mogot ini, lanjut Nana, menggunakan sistem multiyears dan dikerjakan selama dua tahun, mulai 2016 – 2017. Dengan lebar 20 meter, termasuk median jalan dan trotoar. Di mana untuk jalan selebar 11,5 meter (dua jalur), sisanya untuk trotoar dan median jalan, di sebelah kanan dan kiri serta saluran air.

Adapun berdasarkan laporan pelaksana proyek PT. Moderna Teknik Perkasa, tercatat lokasi yang sudah dikerjakan yaitu Arcadia (270 meter), 3 Multi Gudang (100 meter), Era Prima (400 meter), MBI (405 meter), Polari (200 meter), Garda Bakti Nusantara (400 meter). Dengan total 1775 meter. (Hms/lla)

About The Author

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.